MotoGP, perjanjian Jarvis-RNF dilewati: motivasi bos Yamaha

0
12
MotoGP, Lin Jarvis

Yamaha akan membalap untuk pertama kalinya dalam sejarah MotoGP tanpa tim satelit pada musim 2023. Kesepakatan antara Lin Jarvis dan Razlan Razali terputus, RNF ingin meletakkan dasar untuk masa depan yang lebih solid dengan menemukan kesepakatan tiga tahun dengan Aprilia dan Massimo Rivola. Sebaliknya, dari Iwata kehati-hatian tertentu terus berkuasa sejak tahun lalu, ketika sponsor utama Petronas mengumumkan perpisahannya. Dan musiknya tidak berubah dengan investor baru WithU, dalam kesulitan keuangan di awal musim 2022.

Yamaha di dekat tim pelanggan

Yamaha mengajukan perpanjangan kontrak tahunan lainnya kepada prinsipal tim Malaysia, tetapi itu tidak cukup untuk meyakinkannya untuk memperbarui. Ceo memasuki negosiasi dengan kaki terentang dan dengan bakat manajerial. dari perusahaan yang berbasis di Noale, Massimo Rivola, yang telah mengajukan penawaran yang lebih baik, dengan jelas mencapai langkah bersejarah lainnya untuk merek Aprilia di MotoGP. Akan ada empat RS-GP di trek, dengan Aleix Espargarò dan Maverick Vinales di tim pabrikan, Raul Fernandez dan Miguel Oliveira di tim satelit CryptoDATA yang baru. Lin Jarvis memiliki tugas sulit untuk menemukan tim pelanggan baru sesegera mungkin, bahkan jika prioritasnya adalah membawa Fabio Quartararo kembali ke puncak Piala Dunia. Dengan dua prototipe di grid, perhatian akan difokuskan terutama pada juara Prancis itu. “Namun akan tetap berharga jika kita bisa segera mendapatkan data dari pembalap MotoGP lainnya…“.

Kegagalan untuk menyetujui Jarvis-Razali

Kegagalan mengontrak Yamaha dan Razali membuat orang dalam paddock, para fans dan Lin Jarvis sendiri tertegun. Tetapi manajer Inggris memahami pilihan kotak RNF: “Situasi keuangan mereka sangat, sangat rapuh – dia menjelaskan kepada Speedweek.com -. Namun, kami telah menawarkan untuk terus mengerjakan kontrak satu tahun. Tapi Razlan menginginkan lebih dan dia mendapatkannya. Dia mendapat tawaran bagus dari Aprilia, saya pikir kesepakatannya untuk dua tahun dengan opsi untuk dua tahun lagi. Saya mengerti mengapa dia membuat keputusan itu. Saya juga mengerti mengapa Aprilia tidak membiarkan kesempatan ini berlalu begitu saja. Namun Yamaha hanya ingin memperpanjang kerjasama selama satu tahun“.

VR46 dalam rencana MotoGP 2024

Mungkin alasannya bukan hanya ekonomi, karena proyek Yamaha termasuk tim VR46 Valentino Rossi yang sudah berkolaborasi dengannya di Moto2. Tim Tavullia telah menjadi perhatian Lin Jarvis selama berbulan-bulan, meskipun dia tahu tidak mudah meyakinkan mereka untuk melepaskan motor super kompetitif seperti Ducati Desmosedici. Pertama-tama, diperlukan jaminan teknis dan YZR-M1 2023 akan menentukan dalam meyakinkan The Doctor, Alessio Salucci dan Pablo Nieto. “Masih terlalu dini untuk membicarakan detailnya. Tapi Yamaha ingin melengkapi tim satelit lagi. Kami ingin kembali ke grid dengan empat motor secepat mungkin… Bukan masalah uang“. Faktanya, perusahaan Jepang kehilangan tiga juta dari Dorna, dicadangkan untuk pabrikan yang membentuk tim satelit, selain biaya sewa (dengan jumlah melebihi 2 juta per musim).

Foto: MotoGP.com