Superbike Australia: Scott Redding dan BMW satu demi satu berantakan

0
2
Scott Redding, Superbike

Pada tahun 2020 Scott Redding di Phillip Island meraih podium Superbike pertamanya pada debutnya bersama Ducati. Segar dari kemenangannya di BSB, dia tiba hanya seperseribu dari kesuksesan, dikalahkan dalam sprint oleh Kawasakis dari Alex Lowes dan Jonathan Rea. Dua tahun kemudian, orang Inggris itu berada dalam krisis penuh: dia telah meninggalkan The Reds untuk menghidupkan kembali kekayaan BMW dan sebaliknya masalah kronis kapal perang Jerman menenggelamkannya. Memecat Tom Sykes dan fokus pada ReddingPower dengan versi M 1000 RR yang baru digambarkan sebagai titik balik oleh manajemen puncak perusahaan, tetapi ini bahkan lebih buruk. Jelas: masalahnya bukan pada drivernya, tapi yang lainnya. Balapan Australia pertama adalah akibat wajar dari kesalahan dan kengerian. Redding tidak cepat dalam kondisi basah, yang merupakan spesialisasi kandang, apalagi di bagian kedua balapan. Dan bisakah kita berbicara tentang strategi pit stop? Sebuah bencana…

Kotak memanggil, Redding tidak menjawab

Dengan ban hujan yang sekarang hilang, Scott bertahan di trek empat lap lebih banyak dari Jonathan Rea dan Toprak Razgtalioglu, yang melakukan langkah terbaik di antara nama-nama besar (di sini laporan dan klasemen). Dengan sebagian besar peloton berada di garasi, Redding juga melaju dua putaran di depan, mengabaikan tanda “IN” yang dilambaikan dari garasi BMW. Ketika dia menyadari bahwa dengan slick yang lain lebih cepat 9-10 detik dari dia, itu sudah terlambat. Setelah berhenti dia kehilangan poin, 72 detik di belakang pemenang balapan Rea. “Selama balapan, saat yang lain memasuki pit, saya menghitung bahwa meskipun mereka melakukan lap lebih cepat dari saya, saya akan tetap memimpin dengan baik,” komentar Scott Redding. “Saya melewati tanda garasi saya dua kali tetapi saya yakin bahwa tetap di dalam terbayar. Sebaliknya, ketika saya melihat Jonathan Rea sangat dekat di layar sepanjang sirkuit, saya mengerti bahwa itu tidak akan berhasil…”

Akhir yang membawa malapetaka

Di bagian tengah kejuaraan, BMW telah menunjukkan tanda-tanda kebangkitan, tetapi final ini menjerumuskan seluruh operasi kembali ke krisis tergelap. Redding berada di urutan kedelapan klasemen, di belakang privateer Axel Bassani, dengan hanya meraih 190 poin melawan 564 untuk Alvaro Bautista yang mewarisi tempatnya di Ducati. Mantan pembalap MotoGP itu pergi ke BMW untuk mendapatkan uang, lebih dari €1 juta dibandingkan dengan seperempat yang ditawarkan merek Italia untuk pembaruan. Siapa tahu dia akan melakukannya lagi. Pedang hebat Damocles adalah setengah dari paddock memiliki gagasan bahwa potensi M1000RR cukup besar, dan bubo ada dalam manajemen teknis. Tanggung jawab krisis harus dibagi antara departemen balap internal, di tangan pembalap Belanda Marc Bongers, dan manajemen di lintasan yang dipercayakan kepada British Shaun Muir Racing.

Michael van der Mark di puncak

Di penghujung tahun 2021, di Portimao, petenis Belanda di jalur basah itu meraih satu-satunya kemenangannya sejak kembali secara resmi, pada tahun 2019, memanfaatkan jalur basah. Namun, di balapan Australia 1 Michael van der Mark jatuh dua kali: di pembukaan di tikungan 10 dan di akhir di tikungan 4, dua jepit rambut. Pelatih asal Belanda kehilangan dua pertiga dari kejuaraan karena cedera Februari lalu, kembali pada bulan September. Tapi, begitu kondisinya pulih, ia pun menghilang dari radar. BMW sudah menikmati konsesi mesin dan tahun depan juga akan menikmati “konsesi super”, yaitu kemungkinan memodifikasi sebagian besar sasis. Siapa tahu bantuan regulasi akan menyelesaikan situasi. Keraguannya besar.

Foto: Instagram