MotoGP, Luca Marini mengungkapkan Ducati: rahasia supremasi Red

0
4
MotoGP, Luca Marini

Ducati mendominasi musim MotoGP 2022 jauh dan luas, yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah kejuaraan dunia. Rahasianya tidak hanya terletak pada Desmosedici GP yang mampu menghadirkan paket paling lengkap, tetapi juga pada keterampilan manajerial dengan menurunkan delapan prototipe di lintasan dan yang terpenting, mengamankan 16 posisi terdepan dalam 20 balapan dengan tujuh pembalap. Kuat dalam kecepatan balapan, cepat di satu lap, Emilian Red menduduki seluruh barisan depan sebanyak enam kali. Di Austin dan Mugello ia bahkan menduduki posisi lima besar di grid.

Ducati dan perasaan dengan lembut

Luca Marini belum berhasil mencapai posisi terdepan, tetapi satu langkah terakhir sudah cukup untuk membubuhkan tanda tangannya. Soal sepersepuluh atau seperseribu, di MotoGP modern Anda perlu memoles setiap detail dan bahkan sedikit keberuntungan. Saudara laki-laki Valentino Rossi itu menyelesaikan lap terbaik di tes Valencia pada 8 November dan mulai mengenal Ducati seperti punggung tangannya. Di musim 2022, tidak ada merek yang mampu memanfaatkan potensi ban lunak lebih baik dari Desmosedici, yang tidak mudah dijelaskan. “Saya tidak tahu karena sejauh ini saya hanya mengendarai Ducati. Pembalap lain yang lebih berpengalaman bisa menjawab pertanyaan ini dengan lebih baik… Performa selalu terbatas di tikungan, karena tingkat cengkeraman bannya bagus. Namun tingkat cengkeraman karet lunak lebih baik. Ini memungkinkan Anda menggunakan lebih banyak tenaga kuda dan mungkin membuat perbedaan. Terkadang Anda mengurangi kontrol traksi untuk memanfaatkan potensi karet“.

Fase pengereman

Selama liburan musim dingin, para pria dari Borgo Panigale akan secara khusus bertujuan untuk meningkatkan kemampuan menikung, dengan intervensi pada sasis, mesin, dan elektronik. Kami telah bekerja selama beberapa waktu pada evolusi sasis yang dapat memulai debutnya pada tes MotoGP berikutnya di Sepang yang dijadwalkan pada Februari. Untuk Luca Marini, GP22 yang dengannya Pecco Bagnaia memenangkan Kejuaraan Dunia dan sejumlah besar data telemetri akan tersedia, yang telah dia konsultasikan secara ekstensif selama setahun terakhir. Langkah pertama ke depan adalah kualifikasi, mampu memanfaatkan potensi soft start dari depan. “Motor kami juga sangat bagus saat melakukan pengereman. Karet lunak juga memungkinkan Anda mengerem nanti. Saat Anda mengerem dalam posisi miring, Anda memiliki feeling yang sangat baik, jadi kami juga membuat perbedaan dalam pengereman“, tambah pengendara VR46 tersebut.

Serbuan berganda di podium MotoGP

Itu bisa meningkatkan motor, tapi juga gaya berkendara. Setelah Pecco Bagnaia menunjukkan apa yang bisa dilakukan dengan Ducati ini, selama musim dingin persiapan akan ditujukan untuk memodifikasi beberapa detail pribadi. ‘Desmo’ telah memenangkan 12 dari 20 balapan, selama 26 balapan berturut-turut selalu ada setidaknya satu pembalap Ducati yang naik podium. Apakah ini awal dari era baru? “Honda mendominasi selama sepuluh tahun dan tidak ada yang mengeluh… Anda harus berinvestasi lebih banyak atau melakukan pekerjaan yang lebih baik“. Pilihan untuk membariskan delapan motor di grid juga bijaksana: “Kami juga memiliki driver terbaik. Mereka delapan, tapi enam luar biasa – pungkas Luca Marini -. Ini membuat semua perbedaan pada level tinggi. Semua orang kuat. Bahkan ‘Diggia’ terkadang. Jadi kita bisa melihat datanya dan pembalap bisa menemukan dua atau tiga persepuluh yang bisa menjadi perbedaan antara menang atau tidak menang balapan“.