Superbike Australia: Tiang Alvaro Bautista! Lebih cepat dari Rea dan hujan

0
4
Alvaro Bautista, Superbike

Kejuaraan Dunia Superbike yang sudah dibekukan belum mematikan Alvaro Bautista. Di Phillip Island, di grand final yang layak merebut gelar Constructi, juara dunia baru itu menandatangani pole keenam, bermain di depan Jonathan Rea dan tetesan hujan yang mengganggu 3-4 menit terakhir sesi. Di sesi ketiga, dalam kondisi basah, petenis Irlandia Utara itu merebut waktu terbaik, dengan Bautista di urutan keempat. Namun dalam lima belas menit all-or-nothing, di trek kering dengan titik basah yang mengganggu, bagaimanapun Ducatista menyalakan turbo. Jika balapan kering, Bautista berpotensi mengulang hat-trick maut 2019, saat melakukan debutnya di Panigale V4 R dengan membuat jarak yang memalukan bagi semua orang. Namun, cuacanya tidak meyakinkan.

Terbang dengan balap Pirelli

Bautista menandatangani Superpole keenam dalam karirnya menggunakan ban balap belakang: 1’29″815, setidaknya tidak jauh dari rekor 2020 yang dibuat oleh Tom Sykes dengan BMW di 1’29″230, dengan ban ultra lunak. Antara lain, treknya jauh dari kondisi ideal: untuk tetap terbuka di tikungan besar di Pulau Philipp antara satu lahan basah dan lahan basah lainnya, Anda membutuhkan hati sebesar ini. Dalam percobaan pertama dan satu-satunya, petenis Spanyol itu menjaga jarak dari Jonathan Rea (1’30″026). Kawasaki ace itu bertahan selama dua lap lagi, tetapi harus berjuang baik dengan tetesan yang mulai muncul di kaca depan maupun dengan bagian belakang yang tidak lagi efektif. Game over, kita bahas lagi di game 1 yang dimulai jam 6 pagi waktu Itali.

Phillip Oettl dongeng berlanjut

Baris kedua semua Yamaha dengan Toprak Razgatlioglu di depan rekan setimnya Andrea Locatelli dan Texas Garrett Gerloff, pada tarian terakhir dengan GRT. Membuka baris ketiga adalah Phillip Island, orang Jerman kecil dari Go Eleven yang mengambil risiko tidak balapan dan malah mengalami akhir pekan terbaik tahun ini: inilah keseluruhan cerita tentang kewaspadaan yang penuh dengan kesedihan. Oettl tampil lebih baik dari official Michael Rinaldi (delapan kali) dan juga Axel Bassani yang belum menemukan jalan yang benar di Australia: keempat belas.

Jonathan Rea biografi yang luar biasa: “In Testa” tersedia di Amazon