Superbike Australia, Jonathan Rea kembali mengaum: “Kemenangan spesial”

0
6
Jonathan Rea Superbike

Jonathan Rea melepaskan diri. Setelah 24 balapan tanpa kemenangan, dia menang pada heat pertama putaran Superbike di Australia. Kemenangan terakhir terjadi pada 22 Mei, saat ia menang di Race 2 di Estoril setelah juga memenangkan Superpole Race di pagi hari.

Pembebasan nyata bagi pembalap Kawasaki, yang melampiaskan semua kebahagiaannya di akhir balapan. Dia ingin kembali sukses sebelum kejuaraan berakhir dan dia berhasil. Di Phillip Island penampilan luar biasa dalam Race 1 yang dimulai di lintasan basah dan kemudian diakhiri di lintasan kering. Dia dan tim pandai mengatur waktu untuk mengganti ban. Kembali ke jalurnya, dia memiliki margin yang bagus atas Toprak Razgatlioglu dan mengaturnya dengan baik hingga akhir.

Superbike Australia, Jonathan Rea merayakannya di Phillip Island

Rea sangat senang bisa kembali ke podium teratas: “Menang lebih indah dari apapun. Musim ini sangat sibuk. Alvaro dan Toprak sangat bagus, tidak masuk akal bagi saya untuk merasa kecewa atau mengasihani diri sendiri. Kami dikalahkan oleh pembalap yang berkendara dengan baik dan oleh pabrikan yang berusaha keras. Ini memotivasi untuk terus bekerja, terus mengikuti mereka dan terus menantang diri sendiri dan tim saya. Saya pikir kami melakukan pekerjaan dengan baik. Kami berharap untuk membawa momentum ini besok dan menyelesaikan musim dengan catatan positif“.

Juara dunia SBK enam kali itu kembali tersenyum dan meraih kemenangan nomor 123 di FIM World Championship: 118 di Superbike, 3 di Supersport, dan 2 di Endurance. Juga James Agustinus dalam karir kemenangannya ia memperoleh jumlah kesuksesan yang sama dalam balapan, tetapi dibagi sebagai berikut: 68 dalam 500, 54 dalam 350 dan 1 dalam 750.

Johnny menjelaskan pit stop Kawasaki

Rea juga sempat mengomentari momen di mana dia memutuskan kembali ke garasi untuk mengganti ban hujan dengan ban slick: “Lebih banyak hal terjadi dalam balapan ini dan itu membuat kemenangan menjadi lebih spesial, karena tim terlibat dalam pit stop. Saya membuat keputusan sempurna untuk bergabung kembali, mungkin terlambat satu putaran. Saya ingin melakukannya sebelumnya tetapi kami sepakat saya harus memberi mereka sinyal di jalan lurus dan saya pikir saya tidak melakukannya. Jadi saya kembali ke loop setelah itu. Tetap saja, saya tahu ini adalah waktu yang tepat“.

Alvaro Bautista tidak berhenti, jadi Johnny langsung mengerti bahwa paling tidak dia akan melawan Razgatlioglu untuk menang: “Saya melihat Toprak juga kembali, jadi saya pikir saya akan melakukan sepuluh lap terakhir dengannya. Saya melakukan pit stop yang lebih baik daripada dia, dia kehilangan 4 detik dari saya. Pada putaran keluar saya berakhir di tempat basah dan mengira saya akan jatuh. Yang berikutnya saya mengerem di sana terlebih dahulu dan kemudian mendapat kemenangan yang bagus. Sukses tim, karena semua orang terlibat“.

Foto: WorldSBK.com