Superbike Australia, Bautista: “Menjadi ringan bukanlah keuntungan hari ini”

0
5
Alvaro Bautista Giulio Nava Superbike

Hanya menempati posisi kelima untuk Alvaro Bautista di Superbike Race 1 di Australia. Juara dunia baru itu kesulitan saat trek menjadi kering dan dia beralih ke ban slick. Dia lebih kompetitif di jalan basah dan pada akhirnya dia harus puas dengan penempatan yang masih memberikan kesenangan lain bagi Ducati.

Bahkan, setelah gelar pebalap direbut di Indonesia, perebutan gelar konstruktor dan tim secara matematis juga tiba hari ini. Kemenangan 2022 untuk pabrikan Borgo Panigale, yang telah meraih hat-trick kesuksesan di World SBK dan MotoGP. Sekarang tujuannya adalah untuk menyelesaikan musim ini sebaik mungkin dan kemudian fokus pada musim berikutnya, bukan tanpa menikmati istirahat yang memang layak juga.

SBK Australia, komentar pasca-balapan Bautista

Di akhir balapan Superbike pertama di Phillip Island, Bautista mengungkapkan dirinya sebagai berikut: “Hari ini adalah balapan yang sulit, dengan situasi baru bagi banyak orang. Di atas air saya merasa tidak sebaik di pagi hari, tetapi saya berjuang untuk menang. Saat trek mengering dan saya mengganti ban, saya tidak merasa nyaman dengan set-up basah yang saya miliki. Motornya tidak stabil, saya memiliki sedikit cengkeraman dan kesulitan saat masuk tikungan. Saya tidak memiliki perasaan yang hebat. Menjadi ringan hari ini memiliki lebih banyak kerugian daripada keuntungan, karena dengan bobot saya, saya tidak dapat memuat ban terlalu banyak dan bergerak lebih baik dengan motor. Terkadang menjadi ringan adalah keuntungan, terkadang tidak“.

Kombinasi set-up basah dan ban keringnya tidak berfungsi di bagian akhir balapan. Lebih jauh lagi, pembalap Spanyol itu menyoroti bahwa bobotnya yang ringan bukanlah keuntungan khusus hari ini. Namun, dia sudah melakukan tugasnya, sehingga tempat kelima ini bisa diterima.

Alvaro berharap tim bisa menemukan beberapa solusi untuk besok, mengingat kemungkinan masih akan dibalap di trek basah: “Kami harus bekerja untuk melihat apakah kami dapat membuat motor yang tidak terlalu bergantung pada pengaturan. Ketika tidak sempurna, sulit dikendarai. Hari ini kami belajar pelajaran yang berguna untuk masa depan. Bagaimanapun, dalam situasi ini kami memenangkan kejuaraan konstruktor dan tim. Saya bangga menjadi bagian dari Ducati di tahun seperti ini. Saya juga senang untuk Michael, yang berada di urutan keempat di belakang trio terdepan. Mari kita lihat apakah besok kami bisa mendapatkan sensasi yang lebih baik dengan motornya, itu akan lebih penting daripada hasil akhir“.

Foto: Aruba Racing Ducati