Superbike, Alex Polita “Saya, dari era lain: pengendara hari ini tidak berkorban”

0
12
Alex Polita; Superbike

Alex Polita selalu senang menerbangkan motor motocrossnya. Dia seharusnya menjadi juara roda menonjol alih-alih dia masuk ke dunia kecepatan. Terus terang dan tulus, dia selalu mengatakan semua yang ada di pikirannya: baik atau buruk. Alex Polita mungkin salah satu pembalap paling sejati, paling tulus, dan karismatik yang pernah kami kunjungi di Italia. Dia mungkin mendapat kurang dari yang seharusnya dia dapatkan, namun dia memenangkan Piala Dunia Superstock 1000, berkompetisi di WSBK, WSSP, BSB, kejuaraan Jerman dan CIV. Saat ini ia berkecimpung di dunia sepeda motor sebagai official tester Pirelli untuk sektor Superbike dan kemungkinan pada tahun 2023 ia akan mengikuti balapan Endurance World Championship.

Alex Polita, jika Anda bercermin, siapa yang Anda lihat?

“Saya melihat pria yang bahagia dan berprestasi yang masih bekerja di sepeda motor dan di perusahaan besar. Hari ini saya seorang penguji, saya melanjutkan pengembangan ban, saya berlatih, saya mengendarai sepeda saya, dengan sepeda motorcross, saya berjalan-jalan dengan anjing saya dan saya baik-baik saja. Saya belum berkompetisi tahun ini, sekarang saya sedang mengevaluasi apakah akan melakukan sesuatu di Endurance atau tidak tetapi hanya jika itu benar-benar layak. Saya mengikuti balapan dari luar dan saya tidak merindukannya, saya dari generasi lain sekarang”.

Yang?

“Pebalap seperti Scassa, Baiocco, Roccoli, tetapi juga Pirro. Orang-orang yang bekerja sangat keras, mereka memberi diri mereka banyak tetapi banyak yang harus dilakukan. Hari ini saya tidak lagi melihat semua keinginan untuk berkorban: kita lebih melihat ke hal lain. Ketika saya balapan di Kejuaraan Dunia, kami sering tidak punya uang untuk pergi ke restoran, tetapi kami memiliki hasrat yang luar biasa. Ketika saya memenangkan Piala Dunia Stock 1000, saya tidak memiliki anggaran untuk melanjutkan tetapi saya tidak terlantar. Dulu mungkin ada lebih banyak meritokrasi. Hari ini tidak ada lira jadi wajar jika keadaan menjadi lebih buruk. Apakah masuk akal jika pembalap seperti Tamburini berjalan kaki?”

Apakah Anda bersaing dengan dia?

“Dia lebih muda dari saya, tetapi saya melihat bagaimana kelanjutannya dan saya juga mengingatnya dengan baik di masa lalu. Sepuluh tahun yang lalu dia termasuk protagonis Kejuaraan Dunia Supersport dengan moped putih dan biru muda yang sangat pribadi. Tahun ini dia membalap di WSBK dengan tim yang bagus tetapi dengan Yamaha yang kurang kompetitif secara keseluruhan, dengan patah pergelangan kaki dan dia hampir selalu mencetak poin. Apa lagi yang harus dia lakukan untuk mendapatkan pelana untuk tahun 2023? Sekarang semuanya telah berubah dibandingkan dulu ”.

Melihat kembali masa lalu Anda, apakah Anda memiliki penyesalan?

“Tidak, karena saya puas dan bangga dengan apa yang telah saya lakukan. Sayangnya karir saya dikondisikan oleh cedera dan terutama kekurangan uang karena saya jelas tidak memiliki keluarga kaya dan dalam olahraga ini anggaran adalah segalanya tetapi saya memberikan lebih dari yang saya bisa. Saya telah memperoleh hasil yang penting bahkan dengan sarana yang tidak sesuai standar dan dengan cara ini saya telah memenangkan penghargaan dan rasa hormat dari perusahaan besar dan saya masih bekerja di bidang sepeda motor hingga hari ini”.

Bagaimana Anda melihat Kejuaraan Superbike Italia dari luar?

“Ketika Anda pergi ke sekolah atau sangat pandai belajar atau menyalin. Di sini, cukup pandai meniru kejuaraan Inggris atau kejuaraan Jerman yang saya ikuti di masa lalu. Cukup meniru bangsa lain. CIV Superbike tidak mendidik seperti BSB yang benar-benar mempersiapkan pengendara untuk Kejuaraan Dunia Superbike, tetapi juga tidak semurah Jerman di mana Anda membayar 90 euro untuk masuk ke balapan. Biaya tinggi, balapan singkat, trek sedikit: CIV SBK adalah kejuaraan yang tidak berguna. Untungnya Michele Pirro ada di sana jika tidak maka akan menjadi nol”.

Beberapa orang membantah kehadiran Pirro di CIV. Apakah Anda mendukung?

“Besar sekali! Jika seseorang ingin berpikir untuk mencapai Kejuaraan Dunia Superbike, seseorang harus bersaing dengannya di CIV dan mengalahkannya. Dan jangan dikatakan memiliki motor yang superior karena Aprilia dari New M2 atau Yamaha dari tim Keope adalah motor yang hebat. Michele Pirro adalah pembalap yang dengan pengalaman, komitmen dan pengorbanan telah berhasil menjadi pion fundamental bagi Ducati, Juara Dunia MotoGP dan Superbike. Dia adalah pembalap yang bisa dijadikan contoh”.

Di Amazon “Bagaimana saya merancang impian saya” otobiografi si jenius Adrian Newey

Foto Instagram Alex Polita