Superbike, Alessio Velini “Hari ini kamu juara dan besok keledai”

0
3
Alessio Velini, Superbike

Pil kebijaksanaan. Alessio Velini pada usia empat puluh tiga benar-benar meninggalkan kompetisi. Mulai 2023 dia tidak akan lagi melakukan seluruh kejuaraan tetapi hanya beberapa balapan spot. Pembalap Umbria, yang dikenal semua orang sebagai Veleno, telah menjadi salah satu protagonis Supersport dan Superbike selama bertahun-tahun. Akhir-akhir ini dia berpartisipasi dalam Piala Nasional. Pada saat perpisahan, dia menelusuri kembali tahapan terpenting dalam karirnya bersama Corsedimoto dan menawarkan bahan untuk dipikirkan.

“Saya memulai karir saya pada tahun 2000 – kata Alessio Velini – Saya ambil bagian dalam Esso Trophy yang pada saat itu agak mirip dengan National hari ini. Saya pergi ke balapan dengan R6, tenda berukuran tiga kali tiga meter dan seorang mekanik tetapi saya selalu berada di depan. Saya berjuang untuk memenangkan kejuaraan dan pada akhirnya saya finis kedua, tempat kedua pertama dalam seri panjang. Pada tahun yang sama saya melakukan wild card di 600 Sport Production dan ada sekitar 90 entri, saya finis di urutan keenam dan itu adalah hasil yang luar biasa. Kemudian saya melakukan seluruh kejuaraan 600 SP dan finis ketiga karena kecelakaan di balapan terakhir jika tidak saya akan memenangkannya. Saya pindah ke European 600 Supersport bersama Tim Italia dan menjadi wakil juara Eropa, kemudian Stock 1000, Superbike dan sekali lagi Supersport untuk finis di kejuaraan nasional”.

Apa yang tersisa dari tahun-tahun ini?

“Beberapa kenangan indah seperti kemenangan pertama saya di Kejuaraan Eropa, di Most. Itu adalah emosi terindah yang pernah ada. Saya masih menyesali gelar Supersport Italia yang membara pada 2009 melawan Pirro. Saya memimpin, saya terbelakang dan selamat tinggal untuk memenangkan kejuaraan. Betapa itu menggerogoti saya, ya ampun, betapa masih menggerogoti saya hari ini! Saya tidak tidur selama beberapa malam untuk nol itu di Mugello “.

Apakah itu satu-satunya penyesalan?

“Tidak, ada yang lain juga tapi hal yang paling tidak menyenangkan saya bukan hanya tentang saya tapi banyak pembalap, baik kemarin maupun sekarang. Dalam bersepeda motor ada sedikit ketidaktahuan dan terkadang semangat kurang. Hari ini Anda adalah seorang juara dan semua orang mencari Anda kemudian dalam dua bulan Anda menjadi keledai dan mereka mengesampingkan Anda. Tidak ada seorang pun di tim yang tertarik dengan pembalapnya, mereka berhenti untuk berpikir, merenung, bertanya-tanya mengapa seseorang melakukannya dengan buruk atau baik. Manajer tim dengan masa lalu sebagai pengendara lebih peka terhadap hal ini tetapi mereka yang tidak pernah balapan sangat sering lebih melihat bisnis daripada mereka yang memakai helm. Jika anak laki-laki yang tiba-tiba menang tahun sebelumnya tidak lagi pergi, ada alasannya. Anda harus memiliki pendekatan yang berbeda dengan para pembalap, Anda membutuhkan lebih banyak empati”.

Dengan siapa Anda terikat lebih dari pengendara lain?

“Dengan Matteo Baiocco tapi kemudian saya mengubah kategori dan kami kehilangan pandangan satu sama lain. Sayangnya kami jarang bertemu dan bahkan persahabatan yang indah cenderung sedikit berkurang. Saya juga banyak terikat dengan Gianluca Nannelli pada saat Stock 1000 di mana kami praktis menjadi rekan satu tim meskipun Alfonsi dan saya melakukan Stock 1000 dengan Team Italia dan dia Supersport dengan Lorenzini oleh Leoni. Nah, tahun-tahun itu sangat indah. Vanni Lorenzini memiliki tim yang hebat, salah satu yang terbaik di paddock Superbike”.

Setelah?

“Sayangnya saya tidak memiliki kesempatan untuk bersaing dengan tim secara normal, terutama di Superbike. Saya tidak merasa ingin menyebutkan nama, itu air di bawah jembatan, tapi saya agak menyesal tidak berkompetisi dengan tim kompetitif, yang mampu mencapai hasil yang penting”.

Apa yang kau kerjakan hari ini?

“Saya bekerja di bisnis keluarga, saya punya tim sendiri dan tahun depan saya akan melakukan beberapa balapan hobi tetapi yang menginspirasi saya, demi mengendarai sepeda motor”.

Mengapa Anda memutuskan untuk meninggalkan kompetisi sekarang?

“Sampai beberapa tahun yang lalu saya memiliki api di dalam dan saya masih merasa sangat cepat, tetapi ketika saya berusia empat puluh satu tahun, saya secara bertahap menyadari bahwa saya tidak lagi seperti dulu. Saya menjadi terlalu akuntan dan kurang riang di trek. Selama musim dingin saya akan mempersiapkan diri seolah-olah saya harus berkompetisi karena saya ingin menjalankan beberapa balapan yang saya lakukan dengan sebaik mungkin”.