SBK, Bautista menyengat Redding: “Ducati lebih suka saya, dia membuat alasan”

0
6
Alvaro Bautista Superbike

Kejuaraan Dunia Superbike 2022 telah berakhir dan Alvaro Bautista dinobatkan sebagai juara setelah perjalanan yang luar biasa. Dia memenangkan jumlah balapan yang sama (enam belas) seperti pada tahun 2019, tetapi dibandingkan saat itu dia jauh lebih matang dalam manajemen dan lebih konsisten dalam hasil. Dia benar-benar pantas mendapatkan kesuksesan ini.

Pembalap Spanyol itu menebus kesalahan para penggemar Ducati, yang kecewa dengan hilangnya gelar dan perpisahannya tiga tahun lalu. Sekarang semua orang mencintainya dan dengan kemenangannya di kejuaraan ini dia berhak memasuki sejarah pabrikan Borgo Panigale, yang belum pernah memenangkan mahkota kejuaraan dunia SBK sejak 2011 bersama Carlos Checa. Ini juga merupakan gelar pertama yang diperoleh dengan V4 R, sumber kebanggaan selanjutnya.

Superbike, Bautista menjelaskan kembalinya ke Ducati

Setelah meninggalkan Australia, tempat berlangsungnya putaran terakhir musim, Bautista kembali ke Spanyol. Di Talavera de la Reina miliknya, tempat dia dilahirkan, sebuah pesta besar diselenggarakan untuknya merayakan Kejuaraan Dunia Superbike yang dimenangkan pada tahun 2022. Banyak penggemar yang pergi ke sana untuknya.

Namun, pertama-tama, dia berhenti di toko Ducati di pusat perbelanjaan X-Madrid di Alcorcón. Di sana ia membiarkan dirinya ditanyai oleh wartawan yang hadir dan menjawab berbagai topik. Salah satunya adalah kembalinya tim Aruba Racing: “Tahun kedua di Honda – laporan relevan.com Saya mengerti bahwa saya membutuhkan sepeda motor untuk saya dan tim yang berpengalaman. Itu yang saya miliki di Ducati dan sampai Anda berhenti memilikinya, Anda tidak akan cukup menghargainya. Tujuan saya adalah kembali ke Ducati. Untungnya mereka menginginkan saya juga dan itu mudah. Mereka yang mengatakan bahwa Redding pergi dan kemudian mereka membawa saya salah. Saya kembali dan karena ini dia harus pergi. Ini harus jelas“.

Alvaro ingin menggarisbawahi bahwa pabrikan Borgo Panigale lebih memilihnya daripada Scott Redding, yang kemudian dipekerjakan pada tahun 2020 hanya karena dia pergi: “Dia datang karena saya memberi tahu Ducati ‘Bukan itu masalahnya’ dan mereka menjawab saya, “Jika tidak seperti itu, mari cari orang lain yang akan menyukai apa yang kita berikan kepada mereka dan apa yang kita lakukan ‘“.

Alvaro, lebih banyak tembakan ke Redding

Pebalap asal Spanyol itu ingat setelah memahami selama tes pertama bahwa kembali ke Ducati adalah pilihan yang tepat: “Pada akhir tahun lalu saya berkata kepada Mario Ruiz: ‘Bisakah Anda bayangkan saya mengendarai motor dan saya tidak cepat?’. Dia mengatakan kepada saya itu akan baik-baik saja. Keraguan memasuki pikiran saya, tetapi menghilang pada tes pertama pada 24 November di Jerez. Di lap pertama, dengan ban basah dan setelah hanya dua tikungan, saya berkata pada diri sendiri ‘Ini motor saya’“.

Kembali ke Redding, juara SBK yang baru menjawab tentang bagaimana dia mengalami kontroversi yang dipicu oleh rekan Inggrisnya mengenai keuntungan yang didapat dari bobotnya yang ringan: “Jangan ambil momen kejayaannya tahun ini. Dari sudut pandang saya itu adalah kelemahannya, karena dia mencari alasan eksternal. Pertama karena tahun ini dia menderita dengan BMW dan kedua karena dia tidak menyukai kenyataan bahwa saya datang dan menang dengan motor yang dia miliki tahun lalu. Dia tidak bisa mengatakan itu berkat motornya, kalau tidak mereka akan bertanya mengapa dia tidak menang lebih awal. Kemudian bicara tentang beratnya. Dia tidak akan pernah mengatakan aku lebih baik darinya. Saya tidak mengatakan saya, tapi dia membuat alasan“.

Foto: Balai Kota Talavera de la Reina