MotoGP, Yamaha menekan Valentino Rossi: Jarvis memanggil tim VR46

0
1

Fabio Quartararo dan Yamaha mencoba kudeta terakhir di kejuaraan MotoGP, bahkan jika di Valencia akan sulit untuk menjembatani kesenjangan 23 poin yang memisahkannya dari pemimpin Pecco Bagnaia. Juara Prancis itu ingin keluarganya dekat dengannya, ayahnya Etienne dan ibunya Martine, bahkan saudaranya Anthony. Ada juga temannya Paco Rico, istrinya Aran dan Lucia kecil, anak yang menjadi ayah baptis Fabio. Dan Thomas yang tak terpisahkan, serta rekan paddocknya Tony Arbolino dan Jake Dixon. Pendukung Pecco Bagnaia adalah pendahulunya di Yamaha, Valentino Rossi, yang auranya terus melayang di lingkungan garpu tala.

Gelar MotoGP-bis telah sirna

Di garasi Yamaha, chief engineer Diego Gubellini dan direktur pelaksana Lin Jarvis memegang kendali penuh harapan. Awal GP Valencia bagus, tapi kami menunggu kualifikasi hari Sabtu. “Kita benar-benar harus mulai dari barisan depan”, prediksi manajer asal Inggris itu kepada ‘La Gazzetta dello Sport’. “Jika kita tidak membuat kesalahan, jika Fabio super termotivasi, kita bisa melakukannya“. Namun secara realistis ini juga saatnya untuk keseimbangan bagi tim Iwata, yang menganggapnya sukses telah tiba di Cheste masih berjuang untuk Kejuaraan Dunia MotoGP.

Hingga kejuaraan Sachsenring Fabio Quartararo memiliki wajah yang sama sekali berbeda, maka dalam sembilan balapan ia kehilangan 114 poin. Sebuah kehancuran dalam beberapa hal diharapkan, setelah semua Bagnaia dan Ducati merawatnya di bagian pertama musim dengan serangkaian pensiun yang hampir tidak nyata. Sebuah pelarian awal”diluar ekspektasi“Akui Lin Jarvis. Penghargaan harus diberikan kepada Pecco yang dari Assen dan seterusnya telah mengumpulkan lima kemenangan, tiga podium dan satu noda di lap terakhir GP Motegi. “Pemulihannya sangat mengesankan… Dia membuat beberapa kesalahan dan Ducati masih belum siap dengan motor pabrikan di awal Kejuaraan Dunia. Kemudian mereka menemukan jalan, bekerja keras dan itu mengubah permainan. Tapi Piala Dunia belum berakhir“.

Quartararo melawan semua orang

Yamaha tidak bisa memiliki harapan untuk pebalap lain dari merek tersebut. Andrea Dovizioso menyerah setelah Misano, Darryn Binder hanyalah seorang rookie tapi dia gagal. Franco Morbidelli belum pernah berada di urutan keempat dengan pabrikan M1, sementara Cal Crutchlow kembali sebagai “pebalap ketiga” membuktikan bahwa motor ini tentu memiliki potensi yang lebih besar dari yang ditunjukkan oleh berbagai rekan merek. Selama berbulan-bulan perhatian para insinyur terutama terfokus pada mesin prototipe MotoGP 2023. Kedatangan Luca Marmorini telah menyebabkan beberapa evolusi dari 4 silinder segaris dan mungkin unit pengembangan terakhir bisa tiba di tes Valencia. Ini tidak berarti bahwa Quartararo akan memiliki motor tercepat di grid mulai tahun depan, karena Anda selalu harus berhadapan dengan lawan Anda.

Satelit tim dengan Valentino Rossi

Lin Jarvis, bagaimanapun, mengangkat tangannya dan mengingat filosofi kuno Yamaha: “Itu tidak pernah membuat revolusi“. Selanjutnya, tahun depan kita hanya akan melihat dua M1 di lintasan, untuk pertama kalinya tidak ada tim satelit yang tersedia. Juga di depan ini, pekerjaan sedang dilakukan di belakang layar untuk membebaskan tim Valentino Rossi dari Ducati sejak awal musim MotoGP 2024: “Itu akan menjadi evolusi logisNamun jika Ducati tetap menjadi prototipe dominan maka akan sulit meyakinkan tim yang dikepalai Alessio Salucci. Antara lain terkait dengan perusahaan Borgo Panigale dengan kontrak tiga tahun yang akan berakhir pada akhir tahun 2024.”Terserah kita untuk membuktikan bahwa motornya akan kompetitif“.

Foto: Motogp.com