MotoGP, Valentino Rossi membalas Marc Marquez: “Dia hanya membuat kesan buruk”

0
2

Setelah musim pertama dengan mobil dan perjalanan ke New York dengan pacarnya Francesca dan putrinya Giulietta, Valentino Rossi berhenti di Valencia. Tiba di paddock pada Jumat malam, ia mengikuti kualifikasi dari sisi lintasan, dengan memperhatikan Pecco Bagnaia. Pembalap 25 tahun dari Turin akan memberikan kemenangan bersejarah tidak hanya untuk merek Ducati, tetapi juga untuk VR46 Academy, yang telah bertaruh padanya sejak 2013. Pecco Bagnaia mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Doctor November lalu, ketika di sini di Valencia dia mengucapkan selamat tinggal pada MotoGP. Cerita berlanjut…

Pecco Bagnaia pewaris Valentino Rossi

Saya orang Italia terakhir yang memenangkan Piala Dunia dan akan sangat bagus jika Pecco berikutnyaValentino Rossi mengakui kepada ‘La Gazzetta dello Sport’. Mereka melihat Alessio Salucci lama ketika dia memilih untuk bertaruh pada kuda Piedmont pada musim panas 2013 di Brno, setelah pertemuan yang hampir kebetulan di rumah motor Dainese. Ducati juga memilih untuk memainkan kartu Bagnaia pada akhir 2017, mengontraknya pada malam musim Moto2 terakhirnya (2018) di mana ia membuktikan dirinya sebagai juara dunia untuk pertama kalinya. “Pecco benar-benar kuat, dia membutuhkan zona nyamannya, tetapi ketika dia berada di tempat dengan motornya, dia tidak dapat ditembus. Dia juga baik, sopan, pria yang baik, bisa dibilang dia berasal dari keluarga yang baik“.

Nasihat Terakhir Dokter

Valencia kehilangan langkah terakhir sebelum duduk di singgasana MotoGP, di akhir kejuaraan stratosfer. Pada bagian pertama, ia menuduh Ducati GP22 terlalu banyak melakukan kesalahan pribadi dan beberapa keterlambatan teknis. Dia memulihkan 91 poin di klasemen pada Fabio Quartararo mencapai +23, dia selalu percaya akan hal itu. Ini adalah hari perhitungan terakhir, di atas segalanya Anda akan membutuhkan kepala yang dingin dan pikiran yang jernih, siap untuk segala kemungkinan. Pengalaman Valentino Rossi memalu pada titik ini. “Dia harus siap untuk apa pun, bahkan jika Quartararo akan berada di depannya dan bisa menang… jangan membangun kapel“.

Yamaha menyebut tim VR46…

Satu-satunya hal yang menyakitkan di musim MotoGP ini adalah momen “tidak” dari Franco Morbidelli. Dengan Yamaha M1 dia berjuang lebih dari yang diharapkan, tetapi hasil Fabio Quartararo membuat setiap alibi runtuh. “Saya berharap itu akan lebih kompetitif, tetapi itu berjuang“. Yamaha dan Lin Jarvis sedang mempelajari bagaimana meraih tim satelit VR46 sejak awal kejuaraan 2024, untuk grup Valentino Rossi itu akan menjadi pertaruhan untuk meninggalkan Ducati yang begitu kompetitif dan terikat oleh kontrak tiga tahun. “Ini sangat masuk akal, tetapi kami membuat tim tetap unggul. Kami ingin sepeda yang melaju lebih cepat“.

Valentino Rossi menanggapi Marquez

Terakhir, sebuah lelucon tentang Marc Marquez yang selama akhir pekan di Malaysia, mengatakan bahwa dia akan siap untuk mengulangi apa yang dia lakukan pada tahun 2015. Sebuah halaman sepeda motor yang terus kembali menjadi mode, tanda yang jelas bahwa ada sesuatu yang salah di jalan. lantai atas MotoGP.tingkat pengambilan keputusan. Babak sejarah yang akan selalu terbuka, tidak pernah sepenuhnya diarsipkan. “Semua orang mengerti apa yang terjadi, jelas dia melanjutkan di sepanjang garis ini. Jadi setiap kali dia mengatakan itu tidak benar, dia hanya membuat kesan buruk“.

Foto: MotoGP.com