MotoGP, serangan terakhir Fabio Quartararo: “Agresif, tapi cerdas”

0
4

fabio quartararo besok dia akan start dari posisi ke-4 di grid, empat posisi di depan Bagnaia. Juara bertahan MotoGP itu benar-benar memberikan segalanya untuk mendapatkan hasil terbaik di kualifikasi. Namun dorongan kepercayaan diri terbesar diberikan pada sesi latihan bebas terakhir, di mana ia berhasil benar-benar menunjukkan kecepatan yang luar biasa. Di GP terakhir ini banyak calon juara, satu-satunya gol pebalap Yamaha itu. Apa yang kemudian harus diharapkan dalam kesalahan serius lawan, tetapi sementara itu penting untuk menyelesaikan pekerjaan rumah.

“Agresif dari awal”

Quartararo tampak santai di GP terakhir tahun ini. Dia tahu betul bahwa gelar sekarang sangat sulit, tetapi dia menunggu konfirmasi matematis sebelum melepas mahkota untuk menjualnya ke Bagnaia. Sementara itu dia benar-benar memberikan segalanya, juga untuk mencoba memberikan sedikit lebih banyak tekanan. Tetapi di atas semua itu untuk semacam penebusan pribadi, mengingat bahwa kemenangan terakhir berasal dari GP Jerman … “Saya hanya memikirkan itu, hanya itu yang bisa saya lakukan. Penting untuk berjuang untuk menang hingga lap terakhir.” Quartararo mencontohkan, seperti dilansir rekan-rekan Paddock-GP-nya. Sementara itu, ada kepuasan besar setelah kualifikasi. “Itu adalah salah satu hari Sabtu terbaik saya, saya senang dengan FP4.” Taktik balapan? “Kami harus agresif sejak awal, tetapi juga pintar dengan ban.”

Quartararo: “Kami hanya terlihat seperti kami di trek”

“Aku tidak peduli apa yang dia lakukan.” Sang juara MotoGP tak mau kehilangan konsentrasi yang ditunjukkan selama ini. Sang rival jelas lebih tegang dan berhati-hati, mengingat hasil besar yang dipertaruhkan. Quartararo malah bercanda tentang hal itu. “Menyenangkan, menonton TV terasa seperti hanya saya dan dia di trek. Tetapi saya hanya harus memikirkan diri saya sendiri: kami tidak memiliki lima titik tolak, jaraknya sangat besar. Jadi apa pun yang dia lakukan, saya harus tetap fokus pada saya.” Banyak yang mengincar kemenangan, seperti yang terlihat di FP4 mengarah pada hipotesis balapan berkelompok. Setidaknya pada awalnya, degradasi ban, seperti biasa, juga akan menjadi varian penting. Satu pertarungan bagus terakhir sebelum resmi menjadi juara 2022.

Foto: motogp.com