MotoGP, Quartararo sr.: “Anak saya sudah juara, sekarang terserah Bagnaia”

0
1

Hasil sesi latihan MotoGP pertama di Valencia membuat Pecco Bagnaia sedikit menggetarkan. Fabio Quartararo menempatkan lap terbaik, pebalap Ducati ke-17. Jika balapan berakhir seperti ini, itu akan menjadi konfirmasi juara Prancis, untungnya hanya FP1. Di paddock bertemu Etienne Quartararo dan Pietro Bagnaia, orang tua dari dua pesaing untuk gelar, teman seumur hidup. Pada tahun 2021 ‘El Diablo’ yang menang, kali ini perannya dapat dibalik, tetapi tidak ada yang akan berubah dalam hubungan antara kedua keluarga.

Bagnaia dan Quartararo melewati takdir

Papa Etienne sangat objektif dan tulus. “Jika di awal musim saya disuruh mendaftar untuk posisi kedua, saya akan melakukannya“, ujarnya kepada ‘La Gazzetta dello Sport’. “Karena saya tahu seberapa kuat Ducati dan seberapa besar perjuangan anak saya, satu-satunya yang bisa melaju kencang bersama Yamaha. Tapi sekarang kita di sini, jelas aku berharap begitu“. Fabio Quartararo tentu butuh kemenangan dan berharap Pecco Bagnaia finis di peringkat 15 atau di luar poin. Persahabatan mereka dimulai pada tahun 2009, ketika orang tua dari kedua anak laki-laki itu bertemu “di Castellolì, trek federasi Spanyol yang dirancang oleh Pedrosa. Fabio membalap di 50 dan Pecco dengan 80“.

Cinta orang tua

Jalan lintas di trek hanya pada tahun 2017, ketika kedua pebalap berkompetisi di Moto2. Hubungan antara keduanya adalah setia dan hormat, bahkan terlalu banyak menurut beberapa orang, tetapi tidak pernah berteman. Mungkin setelah perpisahan dengan MotoGP mereka juga akan bisa duduk untuk makan malam bersama. “Mungkin suatu hari mereka akan menjadi satu, mereka akan berolahraga bersama atau yang lainnya, tetapi hari ini adalah pekerjaan mereka, hidup mereka“, tambah Etienne. Tetapi hubungan antara orang tua berjalan dengan kecepatan penuh, berkali-kali mereka menemukan diri mereka berjalan di negara-negara Kejuaraan Dunia. “Saya mencium bau orang dan keluarga Pietro sangat mirip dengan saya … Hal pertama yang kami inginkan adalah mereka membawa sepeda kembali ke garasi, menang atau tidak mengambil kursi belakang“.

Putaran MotoGP terakhir

Keanggunan, rasa hormat, cinta untuk anak-anak membedakan orang tua dari dua juara yang bersaing memperebutkan gelar MotoGP untuk tahun kedua berturut-turut. “Anak saya telah memenangkan kejuaraan dunia, sekarang terserah Pietro untuk mengalami emosi ini“, Ayah tertawa Quartararo. “Saya jujur, saya hanya ingin satu hal, bahwa anak saya kembali ke garasi pada hari Minggu dan Pecco melakukan hal yang sama. Saya tidak berharap Pecco jatuh. Kami tidak bermain tenis atau golf, kami tahu apa yang kami pertaruhkan setiap hari Minggu. Hal yang paling saya hargai di Pecco, ketika Fabio menjadi juara dunia tahun lalu, adalah melihatnya menunggu di pit lane dan memeluknya. Aku mengukirnya di hatiku“.