MotoGP, Livio Suppo selamat tinggal: “Saya senang untuk Ducati”

0
3

Balapan terakhir musim MotoGP diadakan di Valencia, yang terakhir bagi Suzuki, kecuali pemikiran masa depan. Tim memiliki kekuatan penuh, termasuk Davide Brivio, mantan manajer tim yang menyerahkan kendali di tangan Shinichi Sahara terlebih dahulu dan kemudian Livio Suppo. Untuk manajer Piedmont itu adalah pengembalian yang nyata, dengan penandatanganan kontrak tiga tahun dan keluar secara paksa pada akhir hari Minggu ini. Di satu sisi, House of Hamamatsu menyambut Kejuaraan Dunia, di sisi lain Ducati sedang bersiap untuk memenangkan gelar dunia bersama Pecco Bagnaia, setelah satu-satunya kemenangan di klasemen pebalap diraih oleh Casey Stoner pada 2007, tepat di bawah manajemen Suppo. .

Suppo dan Ducati naik di MotoGP

Ini adalah jalur sejarah dan daya tarik MotoGP, siapa yang naik dan siapa yang turun, keseimbangan yang berubah di dalam paddock. Era pabrikan Jepang telah berlalu untuk memberi ruang bagi pabrikan Eropa, dengan Ducati dan Aprilia protagonis hebat dan KTM meletakkan fondasi untuk masa depan yang berkembang. Lalu ada Suzuki yang mengibarkan bendera putih khawatir masalah keuangan dengan Direksi yang dingin dan sinis, tanpa romansa untuk sektor balap. “Saya senang bahwa Ducati ada di sana untuk memperjuangkan gelar pebalap. Dia memiliki potensi untuk melakukannya selama lima tahun, tetapi dia telah menemukan Marc Marquez teratas dalam perjalanannya. Sekarang semua bagian berada di tempat yang tepat“, kata Livio Suppo kepada ‘La Gazzetta dello Sport’.

Di musim MotoGP 2020 Suzuki merebut gelar bersama Joan Mir, dua tahun kemudian di Valencia saatnya membubarkan tim yang teruji sempurna, untuk dicemburui siapapun. Dan, di atas semua itu, masih mampu menang beberapa minggu lalu dengan Alex Rins yang, demi “tanah air”, meminta untuk membeli GSX-RR yang akan digunakannya untuk membalap di GP terakhir ini.

Livio Suppo mencoba menghibur dirinya dengan kesuksesan Ducati…”Di tahun 2020 hubungan dengan Andrea Dovizioso sudah aus, mereka kalah tepat saat Marc Marquez terluka dan memutuskan pukulan telak di sana.“. Pecco Bagnaia dan perusahaan Borgo Panigale juga pantas mendapatkan pujian karena telah mengisi kekosongan “buatan Italia” yang ditinggalkan oleh Valentino Rossi dengan perpisahannya. “Vale telah meninggalkan kekosongan, tetapi dia juga mengisinya: Bagnaia berasal dari Akademi, ada juga miliknya”, pungkas manajer tim Suzuki.

Foto: MotoGP.com