MotoGP, Jorge Lorenzo: “Dua kemungkinan untuk kembali ke Ducati”

0
5
MotoGP, Jorge Lorenzo

Jorge Lorenzo di paddock MotoGP dengan mikrofon komentator memiliki efek tertentu, terutama bagi banyak penggemar yang telah melihatnya mengangkat trofi dan merebut gelar juara dunia. Perpisahan dengan balapan di tahun 2019 terkesan prematur dan sedikit dipaksakan, sulit untuk dilanjutkan setelah musim yang penuh dengan cedera dan dengan Marc Marquez sebagai karakter yang “tidak nyaman” di sudut lain garasi. Dia memiliki lebih dari satu kesempatan untuk kembali ke permainan, dia melakukan musim tes “paruh waktu” dengan Yamaha di tahun Covid, kemudian panggilan ganda dari Ducati…

Tidak ada jalan kembali ke MotoGP

Juara dunia lima kali itu, dalam wawancara dengan SER Catalunya, mengaku berpeluang kembali ke MotoGP dengan merek Borgo Panigale, baik pada 2020 maupun 2021. Sulit melupakan kontribusinya pada Desmosedici GP dan MotoGP. kemenangan di Mugello, di Catalunya, di Red Bull Ring pada musim 2018. Saat pemutusan kontrak lebih awal dengan Honda sudah jelas, Ducati diduga dua kali menghubunginya. “Dari 2019 hingga 2020, dari 2020 hingga 2021, saya memiliki dua peluang untuk kembali ke Ducati, tetapi di saat-saat terakhir saya merasa tidak ingin menandatangani kontrak.“, akui Jorge Lorenzo. “Terkadang Anda harus tahu kapan harus berhenti dan ini adalah olahraga berisiko di mana Anda bisa terluka. Saya tidak ingin mengambil risiko, saya tidak lagi merasa perlu untuk lari“.

Jorge Lorenzo dan dongeng yang gagal

Penikmat mendalam lingkungan Ducati, teman baik Gigi Dall’Igna yang sangat menginginkannya di pelana Merah, bahkan dengan biaya investasi super oleh grup Audi. “Sejak Gigi tiba di tahun 2014, sedikit demi sedikit dan dengan coba-coba, dia berhasil menyatukan semua potongan teka-teki itu.“, komentar Jorge Lorenzo, yang tiba di Desmosedici pada saat motor dari Emilia belum berada di level saat ini,”memiliki masalah saat menikung, beberapa cacat pada mesin, tetapi traksi dan pengereman yang bagus…“. Itu membutuhkan periode penyesuaian yang lebih lama, tetapi ketika hasilnya mulai terlihat, permainan pasar transfer telah berakhir, investasi finansial tidak mengarah ke tujuan yang ditetapkan. Sayang sekali, karena”dengan motor sekarang hasilnya akan jauh lebih baik“.

Prakiraan untuk tahun 2023

Juga di musim MotoGP berikutnya kita mungkin akan melihat Jorge Lorenzo lagi sebagai utusan Dazn, yang juga akan merekrut rekan senegaranya Dani Pedrosa. Di lintasan, kita pasti akan melihat lagi Ducati di puncak, dengan dua pemimpin kaliber Pecco Bagnaia dan Enea Bastianini. Dan Aprilia ingin balas dendam setelah percaya sampai GP Aragon. Kemudian dua nama besar dengan motor Jepang yang diplot untuk kembali ke tahta juara dunia, Marc Marquez dan Fabio Quartararo. “Mari berharap baik untuk dua pembalap terbaik saat ini, Marquez dan Quartararo, agar memiliki motor yang lebih baik, karena bertarung dengan Ducati saat ini sangat sulit.“.

Foto: Instagram @jorgelorenzo99