MotoGP, Giacomo Agostini: “Perbedaan antara saya dan Pecco Bagnaia…”

0
4
MotoGP, Giacomo Agostini

Benang kejuaraan dunia 50 tahun menyatukan Giacomo Agostini dan Pecco Bagnaia, dua orang Italia yang mampu memenangkan Kejuaraan Dunia dengan sepeda motor Italia. Selama akhir pekan MotoGP di Valencia, juara lima belas kali itu juga ada di sana, diabadikan oleh kamera televisi dari setiap sudut planet di boks Ducati, sebelum dimulainya Grand Prix, saat dia memberikan pidato penyemangat untuk standar Savoyard. pembawa. Halaman olahraga dan sejarah yang luar biasa untuk Italia, dengan gelar kembali dalam batas negara kita setelah kemenangan Valentino Rossi pada tahun 2009.

Judul MotoGP “buatan Italia”.

Giacomo Agostini tidak dapat melewatkan hari terpenting Ducati, bahkan jika dia tidak menyembunyikan bahwa bagian lain dari hatinya adalah untuk Fabio Quartararo. “Ya, itulah kebenarannya. Saya memenangkan dua gelar dunia terakhir saya bersama Yamaha dan saya membawanya dalam hati, tetapi saya orang Italia dan saya pikir kemenangan ini adalah sesuatu yang penting bagi Italia, karena ini mewakili teknologi dan kekuatan kami dalam membuat motor.“. Juara dunia tujuh kali di kelas 350 dari tahun 1968 hingga 1974, juara dunia delapan kali di kelas 500.

Di Ricardo Tormo di Valencia dia menikmati adrenalin menunggu kejuaraan dunia, bangga dengan warna Italia. Namun butuh 50 tahun bagi seorang pembalap dari Bel Paese untuk menang lagi dengan sepeda motor “buatan Italia”, penantian yang terlalu lama. “Setengah abad telah berlalu karena tidak mudah. Orang Jepang telah bekerja keras untuk berkembang di Kejuaraan Dunia, sekarang sangat luar biasa bahwa Ducati, pabrik yang jauh lebih kecil, telah berhasil membuat semua motor ini siap untuk meraih kemenangan, karena semua pembalapnya dapat melakukannya. Kredit diberikan kepada teknisi Ducati untuk ini“.

Perbedaan Bagnaia-Agostini “dari hati”

Pecco Bagnaia juga punya kelebihan lain, tak membuatnya menyesali perpisahan Valentino Rossi ke MotoGP. Setahun setelah rilis Doctor, tepat di Ricardo Tormo di Valencia, Italia dengan roda dua kembali bersuka cita. “Kita selalu membutuhkan seorang pahlawan, seorang pilot yang melakukan hal-hal yang tidak dapat dilakukan orang lain“, Giacomo Agostini mengingatkan ‘AS’. Inilah yang diinginkan publik dan apa yang telah dilakukan Pecco adalah penting, dia telah menunjukkan bahwa dia memiliki kepala yang hebat”. Karakter Bagnaia sebagian mengingatkan pada ‘Ago’, meski juara 15 kali itu menunjukkan perbedaan: “Saya suka Pecco, karena dia pebalap yang tenang, yang tidak melakukan banyak pertunjukan. Ini memiliki sedikit karakter saya, tanpa melakukan hal-hal aneh. Dia juga tampan, tapi dia sudah punya pacar, sementara aku bebas. Inilah perbedaannya (mengendarai)”.

Foto: MotoGP.com