MotoGP: Esponsorama Racing, perpisahan dengan Kejuaraan Dunia setelah 23 tahun

0
3
esponsorama racing, motogp

Di tahun 2022 ini kita sudah melihat tim-tim melakukan debut dunianya, seperti MT Helmets-MSi di Moto3 atau Yamaha VR46 Master Camp di Moto2. Tapi musim ini juga yang terakhir untuk tim bersejarah. Mari Bicara tentang Esponsorama Racingyang setelah lebih dari 20 tahun pengalaman di semua kategori (dari 125cc yang mati, ke MotoGP, ke MotoE ‘muda’), telah menulis kata untuk mengakhiri cerita panjang ini.

Kurang motivasi

“Semuanya memiliki akhir. Dengan sangat sedih, tim mengakhiri periode dunianya.” Demikian dimulai siaran pers resmi yang diterbitkan oleh tim pada kesempatan GP terakhir di Valencia. Demikian membenarkan rumor bahwa tim asuhan Raul Romero sudah beberapa lama jelang Piala Dunia 2023. “Kejuaraan semakin kompleks, ada lebih banyak balapan, dan kurangnya motivasi membuat tim membuat keputusan sulit untuk meninggalkan Kejuaraan Dunia.” Ada beberapa kepuasan selama bertahun-tahun, dengan kemenangan dan podium di berbagai kategori. Terlebih lagi fakta bahwa banyak juara Kejuaraan Dunia telah melewatinya, menunjukkan kualitas pekerjaan yang telah dilakukan.

Tahun-tahun pertama dunia

Fasilitas ini secara resmi didirikan pada tahun 1994 oleh Raul Romero dan Josep Oliva. Namanya saat itu adalah By Queroseno Racing (atau Team BQR), jadi upaya balapan dimulai, tetapi hanya di tingkat nasional. Tiga gelar tiba di CEV dengan José David De Gea di Formula Extreme), ditambah dua lagi dengan Stefan Bradl dan Efren Vazquez di 125. Debut dunia terjadi bertahun-tahun kemudian di liter kedelapan, dari 2009 hingga 2011: dengan dua pembalapnya di CEV dia memenangkan podium pertama (Scott Redding) dan kemudian empat kemenangan pertama (Maverick Vinales). Pada tahun 2009 ia juga berada di kelas 250cc bersama Alex Debon, yang membawa timnya menjadi podium pertama dan satu-satunya di kelas seperempat liter di Jerman.

Moto2 adalah MotoGP

Komitmen berlanjut: pada tahun 2010 tim berada di Moto2 yang baru lahir, di mana akan bertahan hingga 2013. Hasil terpenting adalah tiga podium: yang pertama dengan Tito Rabat di Indianapolis pada tahun 2011, setahun setelah Julian Simon (yang menjadi satu-satunya pembalap tim) mendapatkan dua lainnya di Indianapolis dan Valencia. Juga di tahun 2012, Avintia Racing yang berganti nama juga memulai debutnya di MotoGP, atau lebih tepatnya dalam apa yang kita sebut sebagai “eksperimen” CRT/Open. Kolaborasi dengan Ducati dimulai pada pertengahan 2014, pertama dengan D16 dalam konfigurasi Terbuka dan tahun-tahun berikutnya dengan motor MotoGP yang sebenarnya. Beberapa top ten tiba, di beberapa kesempatan para pebalap bahkan berada di kaki podium, untuk kemudian mencapainya di tahun 2020. Johann Zarco yang mengurusnya, diluncurkan kembali di Esponsorama Racing (nama tim saat ini) setelah pengalaman yang gagal dengan KTM. dan ke-3 di Republik Ceko.Pada tahun 2021 dia melakukan yang lebih baik untuk debutan Enea Bastianini saat itu. Dia berada di urutan ke-3 di GP San Marino dan GP Emilia Romagna. Ini adalah tahun terakhir di MotoGP: kursi diambil alih oleh Tim Balap VR46, dengan warna yang sudah dimiliki Luca Marini di D16 karena kolaborasi antara kedua pihak.

Moto3 adalah MotoE

Namun di saat yang sama, tim juga kembali ke kelas bawah, yang kini menjadi Moto3. Dalam kurun waktu dua tahun 2018-2018, saat masih berstatus Avintia Racing, tiga pebalap bergantian menunggangi satu-satunya KTM RC 250 GP. Carlos Tatay adalah satu-satunya pembalap untuk tahun 2020, dia juga akan bertahan di tahun 2021 tetapi tidak sendirian: bersamanya Niccolò Antonelli berkat kolaborasi dengan Sky Racing Team VR46 (yang keluar dari Moto3). Elia Bartolini juga ada sebagai pembalap pengganti untuk beberapa balapan, sebelum bergabung dengan tim (sekarang QJMotor Avintia Racing) untuk sepanjang tahun 2022. Di sampingnya Matteo Bertelle, namun berhenti di pertengahan musim karena cedera parah dan pengganti GP dari Luca Lunetta, lalu oleh Nicola Carraro hingga akhir tahun. Sejak 2019, Esponsorama Racing juga menerima tantangan MotoE dengan dua pembalap: dalam dua tahun pertama, ia meraih tiga kemenangan bersama Eric Granado. Kemudian muncul sepuluh besar sporadis, di tahun 2022 ini dia hanya menurunkan satu pembalap. Nyatanya, mereka menjadi tiga dengan dua pemain pengganti (Yeray Ruiz dan Unai Orradre) akibat cedera yang dialami Xavi Cardelus. Sekali lagi, akhir tanpa momen kemuliaan. Selingan singkat di Kejuaraan Dunia Supersport pada tahun 2000 dan 2006: para pembalap (wild card di putaran Spanyol), bagaimanapun, tidak pernah mencetak poin.

Berapa banyak nama!

Kesimpulan pahit bagi tim yang telah menjadi bagian dari Kejuaraan Dunia selama 23 tahun. Ada begitu banyak penunggang berat yang pernah menjalani masa dalam struktur ini. Kami telah menyebutkan beberapa di antaranya, tetapi kami mengulanginya. Misalnya juara Moto2 Johann Zarco dan Enea Bastianini, satu-satunya yang mampu memberikan podium tim di MotoGP. Tersisa di antara juara kelas menengah, kami menambahkan Stefan Bradl, Tito Rabat, Hiroshi Aoyama, Toni Elias, Julian Simon. Mari tambahkan ke daftar juara dunia 125cc Mike Di Meglio, juara Moto3 Maverick Vinales, mendiang Luis Salom, Miguel Oliveira, Loris Baz, Aleix Espargaro, Hector Barbera, Efren Vazquez, Leon Haslam… Daftar yang tidak lengkap, tapi itu belum apa-apa buruk. GP Valencia 2022 menandai akhir dari periode yang panjang ini, antara suka dan duka. “Tahun-tahun yang Luar Biasa”seperti yang digarisbawahi oleh tim dalam sambutannya.

Foto: motogp.com