MotoGP: Augusto Fernandez, satu-satunya rookie 2023 yang sudah ada dalam sejarah

0
9
augusto fernandez, motogp

dari Olena Champlain/paddock-gp

Augusto Fernandez, Juara Dunia Moto2 yang berkuasa, akan melakukan debutnya di MotoGP pada tahun 2023, di dalam tim Tech3 dan dengan warna GASGAS. Selama tes di Valencia ia menemukan motor barunya, yang tidak lain adalah KTM RC16. Namun, meski belum pernah berlaga di satu pun Grand Prix di kategori tersebut, ia sudah mengukir sejarah bersama Sylvain Guintoli dan juga Tito Rabat. Disini karena…

Pastinya Augusto Fernandez tidak akan menjalani hidup yang mudah di tahun 2023 sebagai rookie MotoGP. Itu karena kondisinya persis sama dengan pendahulunya Remy Gardner. Seperti pembalap Australia itu, ia bergabung dengan tim Tech3 sebagai Juara Dunia Moto2. Langkah yang sah, tapi kita tahu apa yang terjadi pada mereka yang mendahuluinya. Ini akan menjadi pengalaman yang akan coba dimanfaatkan oleh pemain Spanyol itu untuk menghindari sayapnya dikonsumsi hanya dalam satu musim.

Augusto Fernandez: “Motor ini luar biasa”

Yang pasti Augusto Fernandez sendiri tidak akan memiliki tekanan untuk mengkhawatirkan gelar kehormatan rookie of the year. Dan dengan alasan yang bagus: dia akan menjadi satu-satunya pendatang baru di tahun 2023. Oleh karena itu, pada tahun ini tidak akan ada pemilihan pendatang baru terbaik, mengingat tidak akan ada yang bersaing untuk memperebutkan “gelar”. Bukan situasi baru di paddock MotoGP, mengingat hal yang sama terjadi pada 2007 dengan Sylvain Guintoli. dan pada tahun 2016 dengan Tito Rabat. Setidaknya Augusto Fernandez berada di perusahaan yang baik dalam statistik.

Kami juga ingat komentarnya ketika dia turun dari RC16 merahnya setelah tes Valencia, ketika dia menemukan MotoGP. Setelah finis ke-22 hanya terpaut 1,6 detik dari waktu terbaik hari itu, pembalap asal Palma de Mallorca itu mengakui bahwa “Hari yang luar biasa“dan menjadi”Sangat senang dengan pekerjaan yang dilakukan dengan tim. Semuanya sangat berbeda dari Moto2, jadi saya bekerja dari sisi saya untuk beradaptasi dengan semua hal baru, seperti elektronik. Kami hanya fokus untuk beradaptasi dengan motor, melakukan putaran sebanyak mungkin untuk menemukan feeling.” Kesimpulannya seperti ini: “Saya telah bermimpi mengendarai motor MotoGP sepanjang hidup saya. Sepeda ini luar biasa.”

Foto: motogp.com

Artikel asli di paddock-gp