Max Biaggi menentang rasa takut: di lintasan di lokasi kecelakaan mengerikan itu

0
4
Max Biaggi

Max Biaggi cepat di lintasan dan kuat melawan hantu-hantu masa lalu. Setelah musim MotoGP 2022, Corsair memutuskan untuk terlibat di ‘Sirkuit Internasional Sagitarius’. Pilihan yang sangat simbolis dan non-acak, setelah kecelakaan mengerikan yang dideritanya pada 9 Juni 2017 di mana ia menderita banyak patah tulang dan cedera kepala yang memaksanya dirawat di rumah sakit selama beberapa minggu. Tak lama kemudian dia akan memutuskan untuk pensiun secara definitif dari kompetisi, tetapi pada kenyataannya juara Roma tidak pernah bisa menjauh dari lereng dan dari dua rodanya.

Insiden Latina

Tanggal 9 Juni Max Biaggi mengendarai Aprilia Supermotard miliknya dengan tujuan untuk berpartisipasi dalam balapan di Italian SM Championship. Dia sudah lama pensiun dari balapan profesional, tetapi di sirkuit Lazio dia mengalami cedera terparah dalam karirnya, dengan kecepatan luar biasa 40 km/jam. Halter menimbulkan pukulan keras di dadanya menyebabkan dia mematahkan 12 tulang rusuk dan masalah paru-paru serius yang membutuhkan operasi dua kali. 18 hari yang panjang di unit perawatan intensif, pacarnya Bianca Atzei di sisinya, sampai dia meninggalkan San Camillo di Roma pada hari ulang tahunnya yang ke-46 (26 Juni).

Max Biaggi kembali ke ‘Sagitarius’

Meskipun Max Biaggi telah berjanji kepada ayahnya bahwa dia tidak akan pernah mengendarai sepeda motor sejak hari itu, sulit untuk menepati janjinya. Dia tidak ragu memulai hari dengan kecepatan dan adrenalin dengan mencetak rekor kecepatan di Florida, mengendarai Voxan Wattman elektrik, mencapai 470 km/jam di landasan peluncuran luar angkasa. Lima tahun setelah kecelakaan di ‘Sagitarius’ yang hampir mengakhiri hidupnya, dia memutuskan untuk mengatasi ketakutannya dan kembali mengendarai Aprilia yang sama dan di sirkuit yang sama.

Sulit untuk menggambarkan emosi tertentu, bahkan untuk juara dunia enam kali. “Begitu saya melewati gerbang sirkuit, dalam sekejap saya diteleportasi ke masa lalu – kata Corsair di media sosial -. Saya pergi ke garasi dan membuka penutupnya! Anda tidak akan mempercayainya, tetapi waktu telah berhenti di situ. Sepeda di tribun, helm di atas meja, di samping sarung tangan dan overall di kursi. Hanya setelan itu yang memindahkan saya ke tanggal 9 Juni 2017 itu“.

Di jalur untuk mengusir rasa takut

Terusan waktu itu terlintas dalam pikiran, terkoyak oleh gunting para dokter San Camillo. Bagi seorang pengendara, setelan itu adalah kulit kedua dan melihatnya direduksi menjadi dunia itu berdampak kuat pada pikiran Biaggi. Ini adalah hari-hari badai petir di Lazio, dia berkendara di trek basah dan memulai dengan sangat hati-hati, secara bertahap meningkatkan kecepatan dengan motardnya. Seratus putaran dalam dua hari, bergantian”mengendarai beberapa sepeda motor dan membawa dua silinder kembar Aprilia SXV 450 saya kembali ke lintasan. Teman-teman izinkan saya memberi tahu Anda bahwa suara silinder kembar itu adalah musik surgawi. Tidak ada hal seperti itu, tidak ada! Itu adalah kilas balik yang bagus. Saya ingin kembali ke lokasi kecelakaan, untuk mencoba menghilangkan momen mengerikan itu pungkas Max. dan bersenang-senang lagi, melakukan apa yang sangat saya sukai, selamanya!“.

Foto: Facebook Max Biaggi