Juara 100 Km, Bagnaia dengan nomor ‘1’. Dovizioso: “Ini adalah surga”

0
9
100 Km dei Campioni

Edisi kedelapan dari ‘100 Km of Champions’ sedang berlangsung di Peternakan Valentino Rossi. 40 pebalap di lintasan sejak kemarin, saat sesi latihan bebas diadakan untuk memungkinkan mereka membiasakan diri dengan oval tanah Tavullia dan membuat beberapa perubahan kecil pada set-up sepeda flat track yang akan bersaing memperebutkan podium. Di antara para tamu juga ada Andrea Dovizioso, ini bukan pertama kalinya pebalap asal Forlì itu menginjak jalan tanah Motor Ranch, setelah datang berkunjung beberapa bulan lalu ditemani temannya Lorenzo Savadori, test rider Aprilia. Pecco Bagnaia beraksi dengan livery spesial.

Dovizioso di Peternakan Tavullia

Bahkan untuk seorang ahli motocross, tidak akan mudah untuk naik podium ‘100 km’. Hari pertama akan didedikasikan untuk tantangan sistem gugur Amerika, perlombaan yang terutama didasarkan pada kecepatan dan putaran terbang. Sabtu 26 November, bagaimanapun, akan ada tantangan tradisional berpasangan. “Selain nama pembalap, ada dua sisi positif berada di sini. Ada orang-orang yang bersemangat, kami ada di antara kami, sepeda motor dan hanya itu, kami bersenang-senang, seperti di salah satu hari motorcross saya – Andrea Dovizioso memberitahu Sky Sport -. Kemudian kami berada di trek yang merupakan surga, tidak ada trek sebesar ini di mana pun di dunia untuk disiplin ini, ada kemungkinan untuk berlatih tetapi juga merupakan balapan yang sangat kompetitif, sangat menyenangkan, jadi mengapa tidak berada di sana“. Mantan pebalap MotoGP, yang meninggalkan Kejuaraan Dunia setelah putaran Misano pada bulan September, menjelaskan secara rinci: “Itu adalah sepeda motor trail yang dimodifikasi untuk flat track, bukan sepeda yang mereka gunakan di Amerika. Ini adalah disiplin yang dibuat, mereka adalah sepeda siap pakai, Anda tidak perlu melakukan hampir semua modifikasi“.

Pecco Bagnaia dengan nomor 1

Banyak tamu, dari Pedro Acosta hingga Augusto Fernandez, dari Alex Rins hingga Jorge Martin, hanya untuk beberapa nama saja. Di ‘100 Km of Champions’ 2022 ada tingkat persaingan yang sangat tinggi, dengan Pecco Bagnaia sebagai juara dunia baru. Untuk motornya yang akan ia gunakan akhir pekan ini ada livery khusus merayakan gelar juara dunia keduanya dan nomor ‘1’. Itu bisa menjadi pratinjau keputusannya untuk musim dunia berikutnya, ketika dia harus memutuskan apakah akan melanjutkan dengan ’63’ atau memberi nama Ducati Desmosedici miliknya dengan nomor 1 sang juara bertahan. Mulai tahun depan dia akan bekerja sama di box factory dengan Enea Bastianini, absen di Tavullia Ranch, dan tujuannya adalah untuk mempertahankan gelar juara dunia MotoGP.

Foto: Instagram @vr46tribe