Forghieri, ingatan insinyur Manganelli: “Orang yang luar biasa”

0
1

Beberapa hari yang lalu Mauro Forghieri meninggal dunia, seorang insinyur hebat yang menulis beberapa halaman sejarah F1 bersama Ferrari. Penghitungannya adalah 54 balapan yang dimenangkan, empat gelar juara dunia pembalap dan tujuh konstruktor yang dimenangkan antara tahun 1962 dan 1984.

Setelah menutup pengalamannya dengan perusahaan yang berbasis di Maranello, ia juga pernah bekerja dengan Lamborghini dan Bugatti. Kemudian ia mendirikan, bersama dengan Franco Antoniazzi dan Sergio Lugli, Grup Teknik Lisan. Perusahaan desain mekanik ini juga terlibat dalam pengembangan mesin BMW di Formula 1. Perusahaan juga membangun satu untuk MotoGP, tetapi dalam hal ini tidak melampaui pengujian. Pada tahun 2011, bagaimanapun, itu menghadirkan OE-250M3R: mesin untuk kategori Moto3 baru.

Insinyur Manganelli mengingat Forghieri hingga Corsedimoto

Kami mewawancarai Mario Uncini Manganelli, seorang insinyur yang bertemu Forghieri di Oral dan yang memberi tahu kami apa yang diwakili oleh mantan direktur teknis Ferrari untuknya.

Saya bertemu dengannya pada bulan September 1997, setelah lulus di bidang teknik mesin yang saya peroleh pada bulan Juni. Saya mulai bekerja di Teknik Lisan dan bertemu orang yang luar biasa ini, yang dapat saya anggap sebagai ayah kedua saya dalam hal aspek profesional. Kami bekerja bersama dari tahun 1997 hingga 2002. Apa yang saya pelajari adalah metodologinya, selalu berusaha meningkatkan apa yang Anda miliki bahkan jika ada sesuatu yang tidak benar, tanpa memulai dari awal. Dia adalah orang dengan visi mesin yang global dan lengkap, tetapi hari ini ada spesialis di bagian ini atau itu. Dia memiliki visi global tentang kendaraan, mengingat selain menjadi insinyur yang hebat, dia juga seorang pengemudi kendaraan yang sangat baik yang membuat banyak mobil balap. Dia memiliki kemampuan yang hebat untuk mewakili ide-idenya dan menggambar dengan tangan. Masih ada beberapa desain luar biasa miliknya“.

Apa hubungan Anda dengan dia?

Saya selalu memiliki hubungan yang sangat konstruktif, kami telah bentrok beberapa kali. Dia memiliki karakter yang sangat bersemangat, kuat dan tegas. Dia sangat yakin pada dirinya sendiri. Saya tidak kurang, meskipun tidak memiliki pengalaman. Tapi saya punya ide dan konsep, saya suka membandingkan diri saya dengan dia di gambar tangan. Kami selalu rukun bahkan dalam menghadapi diskusi. Dia langsung melibatkan saya dalam proyek BMW F1. Dia sangat baik dalam melatih teknisi. Saya adalah salah satu insinyur terakhir yang dilatih dengan metodologi berdasarkan desain dan kemudian eksperimen, yang sekarang hilang. Saat ini ada kekurangan desainer nyata yang dapat membayangkan sebuah proyek tidak hanya bekerja di komputer tetapi langsung di atas kertas“.

Setelah bertahun-tahun di Oral, Anda telah memutuskan untuk pindah ke KTM. Apa yang dia katakan padamu?

Dia cukup marah, lalu akhirnya mengakui bahwa saya telah membuat pilihan yang baik, meskipun ingin saya tinggal bersamanya lagi. Hampir seperti yang dikatakan seorang ayah kepada saya. Dia ingin saya menunggu untuk pergi ke KTM, tetapi saya mengatakan kepadanya bahwa saya memiliki peluang besar dengan pergi untuk mengoordinasikan grup desain dan saya ingin mencobanya. Jadi dia menyuruhku untuk terus memperbaruinya. Kami selalu berhubungan baik“.

Apakah ada frasa-frasanya yang sangat Anda ingat?

Ya, misalnya: ‘Jika Anda perlu, hubungi saya kapan pun Anda mau’. Ketika saya memenangkan Kejuaraan Dunia Superbike pertama dengan Aprilia pada tahun 2010 dan kami memenangkan balapan Monza, di mana mesinnya adalah raja, dia memanggil saya dan berkata ‘Siapa pun yang telah melihat balapan itu dapat mengatakan bahwa Anda membuat mesin yang sangat luar biasa’. Dan ketika kami memenangkan gelar di Imola, dia menelepon saya untuk mengatakan: ‘Nah, sekarang Anda tahu apa artinya menjadi juara dunia. Ini merupakan tanggung jawab yang besar, karena perusahaan mengharapkan hasil ini dapat diteruskan’. Dia sangat bangga dengan seseorang yang pernah bekerja dengannya dan saya pergi mencarinya. Dia bertanya kepada saya pilihan apa yang telah saya buat, selalu dengan kebijaksanaan, dan selalu sangat berhati-hati“.

Setelah KTM dan Aprilia, Anda beralih ke F1 dengan Mercedes. Bagaimana komentar Forghieri tentang ini?

Dia mengatakan kepada saya bahwa dia pikir itu adalah waktu yang tepat, karena saya sudah dewasa. Dia mengatakan kepada saya untuk menegaskan diri saya sendiri, karena kami orang Italia dapat mengatakan lebih banyak lagi. Dia sangat bangga dengan ini. Ketika Oral merestorasi mobil F1 dengan mesin Lamborghini saya dipanggil oleh Antoniazzi dan saya bertemu Mauro lagi. Itu adalah foto-foto dari sekitar setahun yang lalu yang sangat saya sukai. Mauro ingin aku di sampingnya. Ada banyak anekdot yang dia ceritakan kepada kami, termasuk tentang pengalamannya di Formula 1 bersama Ferrari“.

Apakah dia memberi tahu Anda sesuatu yang khusus tentang petualangannya di Ferrari?

Dia memiliki hubungan yang luar biasa, hampir persaudaraan, dengan pilot. Suatu kali dia berkata kepada saya: ‘Ingat bahwa menjadi terikat pada pilot terkadang sangat berbahaya’. Jelas, ikatan dengan pembalap itu bagus, karena mereka adalah orang-orang yang kemudian membawa ke trek dan mencoba membuat proyek Anda sukses. Tetapi di masa lalunya dia pasti mengalami banyak kecelakaan dan mengalami saat-saat penderitaan“.

Forghieri adalah sosok yang masih banyak menginspirasi Anda.

Itu benar-benar referensi, saya pikir tidak ada lagi orang seperti itu. Ketika dalam hidup saya kebetulan melatih insinyur muda, saya sangat terinspirasi oleh apa yang dia lakukan. Saya mulai dari dasar desain dan kemudian ke hal-hal yang lebih rumit. Saya selalu menggunakan metodologi itu, dia mengajarkannya kepada saya. Dia melatih saya dengan mesin drafting, dia ingin gambar dicetak dalam skala 1:1 sehingga dia bisa mengerti apa yang telah dia lakukan. Saya masih menggunakan metode ini sampai sekarang. Dia jarang berdiri di depan layar komputer“.

Kapan terakhir kali Anda melihatnya?

Kami bertemu di tengah tahun, saya telah melihat dia fit. Dia tidak tampak menyakitkan bagiku. Saya pikir dia tertidur seperti yang dia inginkan, berpindah dari satu tidur ke yang abadi. Dia tidak ingin menderita selama berhari-hari atau berbulan-bulan. Dia meninggalkan jejak besar pada saya. Ketika saya melakukan pekerjaan saya, saya masih selalu bertanya-tanya apa yang akan dipikirkan Forghieri dan apa yang akan dia katakan. Dia memiliki budaya yang luas, terkadang sulit untuk mengikutinya karena dia benar-benar pemarah, gunung berapi. Dia memiliki kemampuan luar biasa untuk mewakili ide dengan tangan, saya belum pernah melihatnya oleh siapa pun“.

Tentunya seseorang seperti Forghieri layak untuk dihormati dengan baik.

Sesuatu harus dilakukan untuk mengingat orang ini, saya pikir itu perlu. Juga tempat di Modena yang dapat mengingatnya, sebuah acara yang didedikasikan untuk sejarahnya… Saya bersedia untuk berpartisipasi. Saya berharap ada kemauan, itu adalah warisan yang tidak bisa kita hilangkan. Saya akan selalu mengingatnya, dia adalah orang yang sangat saya hargai dan sangat menghargai saya. Saya merasa seperti putranya sejauh menyangkut karier, dialah yang mengarahkan saya. Saya juga bertemu dengan teknisi penting lainnya, tetapi dialah yang memberi saya kesan terbesar“.

Sebuah anekdot terakhir.

Suatu ketika di Oral, seorang turner yang sangat tua dan cakap memperlakukan saya dengan buruk. Saya telah melakukan sesuatu yang salah dengan menggambar dan dia menjawab dengan buruk. Dia tidak menyadari bahwa Forghieri ada di belakangnya dan mengamati semuanya dari jarak dekat. Mauro datang ke sana dan berkata ‘Mario mungkin juga salah, tetapi Anda harus menghormatinya, karena dia menghormati Anda’. Dia menunjukkan kasih sayang yang besar kepada saya, menggarisbawahi bagaimana saya menjadi bagian dari timnya. Dia memegang posisi saya dengan tekad yang besar. Turner menyadari situasinya. Itu adalah pertanda yang sangat bagus, Forghieri sangat menyukaiku“.