Erno Kostamo memenangkan Grand Prix Sepeda Motor Makau 2022

0
4
Erno Kostamo vince il Gran Premio motociclistico di Macao 2022

Setelah mengatasi kebuntuan substansial (dengan antrean diskusi) yang dialami pada hari Sabtu, Grand Prix sepeda motor Macao edisi ke-54, yang pertama setelah berhenti selama dua tahun karena keadaan darurat pandemi, berlangsung secara teratur, mencadangkan satu balapan “sprint” hanya 8 lap, tapi penuh emosi. Paling tidak, dengan begitu banyak cerita untuk diceritakan dan, yang terpenting, tanpa merekam kecelakaan apa pun. Dalam adu sengit, prediksi jelang laga dipatuhi penuh dengan keberhasilan Erno Kostamo. “Finlandia terbang” tulis namanya dalam daftar penghargaan bersama Juara Dunia seperti Kevin Schwantz dan Carl Fogarty, bintang balap jalanan yang sudah terbukti seperti Michael Rutter, John McGuinness, Peter Hickman dan Steve Hislop, semuanya sebagai penyelesaian dari kesuksesan yang dimulai dahulu kala.

ERNO KOSTAMO MATTATORE DI MAKAU

Nyatanya Kostamo, yang mengendalikan BMW S 1000 RR #38 yang bersepatu Pirelli dari tim Penz13 Rico Penzkofer, membuktikan dirinya sebagai pemain bintang yang efektif. Sebagai komando di semua sesi latihan, penulis pole position, dia hanya menyisakan sedikit harapan untuk lawannya di lap pertama. Berkat start yang tidak terlalu menarik (peringkat ke-3 di Reservoir Bend), Erno harus menunggu lap ketiga untuk menyalip pemimpin Sheridan Morais saat itu di Melco Hairpin, kemudian melaju di tahapan akhir. Bukan tanpa mengambil risiko: saksikan yang gila, menakutkan tunggul di akhir lap ke-4 di R Bend penuh!. Sensasi yang diikuti oleh 2’27″493 yang luar biasa, masuk di lap keenam dari delapan lap yang dijadwalkan. Waktu terbaiknya di Makau, kehadiran ketiga di acara tersebut.

MERAYAKAN FINLANDIA

Bagi Erno Kostamo itu adalah pernyataan yang sudah ada dalam sejarah. Yang pertama untuk pebalap non-Inggris dalam 25 tahun (yang terakhir adalah pebalap Swiss Andreas Hofmann pada 1997), jelas yang pertama untuk pebalap Finlandia. Sebuah negara yang belum melampaui posisi ke-3 oleh Eero Hyvarinen pada tahun 1985, sebuah edisi yang ditandai dengan duel antara pembalap resmi Honda RS 500 Ron Haslam dan Didier De Radigues. Dari masa lalu bersama Ajo di CEV 125, Kostamo justru menjadi pahlawan di tanah airnya, membawa kembali tradisi sepeda motor di Finlandia yang meliputi nama-nama yang terdengar tinggi seperti Eero Hyvarinen sendiri, Mika Kallio, Niki Tuuli kontemporer dan, di offroad , Tommi Ahvala, Juha Salminen dan Mauno Hermunen. Plus, tentu saja, Jarno Saarinen yang tak terlupakan dan tak terlupakan: yang terkuat dari semuanya.

SUKSES SETELAH DUA SEBELUMNYA LUPAKAN

Kostamo menang dalam penampilan ketiganya di Macao, setelah melupakan dua preseden. Sebagai bintang IRRC, dia melakukan debutnya pada tahun 2018 dan, pada tahun 2019, dia termasuk di antara pilot yang terlibat dalam salah satu dari dua kecelakaan tersebut. Ledakan dengan cedera di belakangnya, tertinggal dengan kesuksesan yang memang pantas ini, menyapu referensi pangkuannya bahkan pengamatan (sah) tentang tidak adanya nama besar seperti Hickman dan Rutter.

DUA PENDATANG BARU PADA PODIUM DI MACAU

Jika pembalap jalan terbaik menolak undangan, tidak ingin (tidak dapat) mengamati 7 hari karantina di hotel, 14 di awal menghormati komitmen mereka dengan cara terbaik. Bagaimana dengan David Datzer, dengan BMW MTP terkadang membuat Kostamo khawatir, finis kedua dan merayakan… sebagai pemenang di parc fermé. Wakil Juara IRRC 2022 menjadi protagonis akhir pekan untuk diingat, pidato serupa untuk Sheridan Morais. Pemain Afrika Selatan (selama bertahun-tahun dengan lisensi Portugis) dengan latar belakang Superbike dan Supersport melakukan debutnya di Macao dengan kemajuan terus menerus dari putaran ke putaran. Pemimpin dalam 3 lap pertama, dengan Honda Penz13 dia memberikan komando operasi kepada Melco Hairpin, mengantisipasi perlambatan yang mungkin dipicu oleh kontak dekat tipe ketiga dengan burung yang keluar dari Moorish Hill. Untuk ‘shezBagaimanapun, posisi ketiga tetap ada, yang setara dengan podium ketiga tahun ini dalam tiga motor klasik hebat. Padahal, tempat kedua sebelumnya di Daytona 200 mil dan, paling lambat September lalu, penempatan serupa di Bol d’Or harus diingat.

NADIEH SCHOOTS NELLA STORIA

Dengan Lukas Maurer keempat di depan Rob Hodson dan dengan mantan MotoE André Pires ketujuh, Nadieh Schoots juga menyelesaikan balapan. Pembalap Belanda berusia 31 tahun itu menjadi, dalam 54 edisi, pengendara sepeda motor pertama yang diizinkan untuk memulai, berlari, dan menyelesaikan Grand Prix sepeda motor Makau. Untuk seseorang itu akan menjadi (dengan elemen objektif dalam hak pilih) sebuah edisi “dalam nada minor“, tapi bukannya tanpa pesona, sensasi Circuito da Guia. Disempurnakan oleh kisah-kisah Nadieh Schoots dan Erno Kostamo yang memahkotai mimpi seumur hidup…

Grand Prix Sepeda Motor Makau Edisi ke-54
Peringkat ras

1- Erno Kostamo – Penz13 – BMW S 1000 RR – 8 Giri

2- David Datzer – Balap MTP oleh Penz13 – BMW S 1000 RR – + 8.262

3- Sheridan Morais – SYNTAINICS oleh Penz13 – Honda CBR 1000RR-R SP – + 10.836

4- Lukas Maurer – Maurer Racing oleh Penz13 – Kawasaki ZX-10R – + 21.240

5- Robert Hodgson – Balap Dafabet – Kawasaki ZX-10RR – + 27.168

6- Julian Trummer – WH Racing ditenagai oleh Dynobike – Yamaha YZF-R1 – + 27.494

7- André Pires – AP Racing Team – Honda CBR 1000RR-R SP – + 45.355

8- Paul Williams – Balap Paul Potch – Suzuki GSX-R 1000 – + 50.107

9- Raul Torras – Tim Balap Tol dengan Optimark – Honda CBR 1000RR-R SP – + 53.510

10- Joey Thompson – Balap Heattech – BMW S 1000 RR – + 1’03.991

11- Laurent Hoffmann – Hoffmann MRP oleh Penz13 – BMW S 1000 RR – + 1’23.148

12- Nadieh Schoots – Rebel Racing – Kawasaki ZX-10RR – + 1’30.591