Berapa meteor di MotoGP ’22, hasil jelang pebalap

0
8
petrucci suzuki, motogp

dari Nicolas Pascual/paddock-gp

Di musim MotoGP 2022 kita melihat 32 pembalap beraksi, tapi apakah Anda ingat semuanya? Memang, ini pertama kalinya sejak 2018 (33) kami memiliki begitu banyak di kelas utama. Kami telah melihat banyak kartu liar dan pergantian pemain sepanjang tahun dan ini adalah kesempatan sempurna untuk mengingatkan mereka. Kami tidak akan menyebut kasus Cal Crutchlow, yang pantas dianalisis sendiri.

Stefan Bradl, HRC

Mari kita mulai dengan yang paling jelas, yang hampir bisa kita anggap sebagai starter mengingat banyaknya penampilan dalam tiga tahun terakhir. Kami jelas berbicara tentang Stefan Bradl. Juga musim ini dia telah memperebutkan delapan Grand Prix, sayangnya tidak berhasil. Dalam tujuh di antaranya ia diturunkan oleh Tim Repsol Honda menggantikan Marc Marquez yang baru sembuh. Di Jerez, sebaliknya, petenis Jerman itu mengenakan warna HRC untuk kartu liar yang nyata. Karier Bradl istimewa. Setelah gelar Moto2 (anehnya, tepat di depan Marquez), dia tidak pernah mencapai kesuksesan yang diharapkan di MotoGP. Setelah satu setengah musim mimpi buruk dengan Aprilia (2015-2016), kami pikir dia tidak akan segera kembali ke jalurnya. Namun, perannya di HRC memungkinkan dia untuk “mengambil keuntungan” dari cedera Marquez pada tahun 2020. Sejak itu dia telah berkompetisi di 25 Grand Prix untuk rumah Golden Wing, sebuah tour de force MotoGP sejati. Soal hasil, bagaimanapun, ceritanya lain: pada 2022 dia hanya meraih dua poin di Misano.

Michele Pirro, Ducati

Bagaimana dengan Michael Pirro, reguler lain antara pergantian pemain dan tes MotoGP dalam kondisi balapan? Seperti yang telah terjadi selama hampir 10 tahun, bahasa Italia mewakili yang sempurna “pengganti super” di MotoGP. Untuk waktu yang lama dia membedakan dirinya dengan hasil yang bagus, yang tidak diragukan lagi bisa mengklaim tempatnya sebagai pemain reguler di tim papan tengah. Tapi tidak musim ini. Penguji berusia 36 tahun itu berjuang untuk mengimbangi dalam tiga penampilannya (hasil terbaik dari urutan ke-16). Perlu dicatat bahwa dia membalap dengan Desmosedici yang dihiasi warna Aruba.it, mirip dengan Superbike Panigale. Corak yang bagus, tapi terlalu jauh di atas klasemen untuk memiliki waktu untuk mengapresiasinya. Ducati pasti harus berurusan dengan kasus Pirro di tahun-tahun mendatang, dan memikirkan penggantinya.

Savadori, Aprilia, dan Nagashima, HRC

Juga Lorenzo Savadori dia menggunakan beberapa peluang wild card untuk membantu mengembangkan Aprilia RS-GP. Namun, juara Superstock 1000 2015 itu gagal bersinar dalam lima penampilan musimannya: hasil terbaik adalah posisi ke-19 di Spielberg. Mari kita lanjutkan dengan Tetsuta Nagashima. Pada tahun 2020 kami mengira dia akan bersaing untuk gelar Moto2 setelah menang di Qatar, diikuti dengan podium di Jerez. Dia akhirnya pingsan sepenuhnya di pertengahan musim dan tidak pernah kembali ke podium. Pada tahun 2022 dia dipercaya untuk mengembangkan RC213V dan perannya di HRC memungkinkan dia untuk kembali. Pertama di Suzuka 8 Hours, menang bersama Iker Lecuona dan Takumi Takahashi, lalu di Grand Prix. Wild card di Motegi dengan motor pabrikan, ia terjatuh di lap 10, untuk kemudian menggantikan Takaaki Nakagami yang cedera di tiga ronde berikutnya. Maksimal adalah tempat ke-19 yang bagus di Phillip Island, hasil yang cukup menggembirakan mengingat performa motornya dan kurangnya pengalaman MotoGP.

Suzuki, hal baru di MotoGP

Kami tutup dengan para pembalap Suzuki. Mengingat perpisahan, pabrikan Hamamatsu memutuskan untuk membiarkan lebih banyak pengendara mencoba GSX-RR dengan absennya Joan Mir yang cedera. Tiga pembalap berbeda memacu motornya, masing-masing hanya untuk satu putaran. Kazuki Watanabe, di Misano, adalah yang pertama: tidak dikenal di Eropa, dia adalah spesialis Ketahanan. Dia mencapai hasil yang luar biasa dengan SERT, dia telah bereksperimen dengan kecepatan di Eropa dan pada kesempatan wild card di kelas 250cc di Motegi pada tahun 2009 dia menempati posisi ke-14. Dia memiliki empat peluang di Moto2 pada 2010 bersama Suter, tetapi tidak berhasil. Pada 2017, pebalap aktif di kejuaraan Superbike Jepang MFJ menyelesaikan satu musim penuh di Supersport (peringkat ke-20). Pengalaman MotoGP-nya diakhiri dengan finis ke-21 di lintasan Italia.

Suzuki, penguji dan comeback oleh Petrucci

Selama putaran Jepang, Suzuki memimpin Takuya Tsuda, seorang pembalap penguji sejak merek tersebut kembali ke MotoGP pada 2015. Usianya yang ke-38 tidak menghentikannya untuk merespons dan kembali ke monster yang telah ia bantu rancang sendiri. Kami ingat bahwa dia sudah membalap di Jerez pada tahun 2017 untuk menggantikan Álex Rins yang cedera. Pegangannya dirusak oleh api yang keluar dari lambungnya. Yang ketiga tidak lain adalah Daniel Petrucciyang tidak perlu diperkenalkan. Pemenang MotoGP dua kali, orang Italia yang menyenangkan itu kembali ke Kejuaraan Dunia setelah perjalanan off-road dan kejuaraan yang diadakan di Amerika Serikat. Finis ke-20 di Buriram tidak merusak ingatan kita tentang dia, seorang “gila” yang naik ke klasemen untuk menjadi pemenang MotoGP di depan penonton tuan rumah di Mugello.

Foto: motogp.com

Artikel asli di paddock-gp